Mixing menggunakan freeware dan stock plugins

Beberapa orang pernah saya lihat menuliskan, bahwasannya mixing menggunakan plugin VST & VSTi gratis (freeware) dan stock plugin bawaan DAW itu gak mumpuni atau juga mengatakan hasilnya gak bakalan oke atau bagi sebagian yang lain, plugin gratisan ini kurang mumpuni :disappointed_relieved:.

Akhirnya karena penasaran, saya coba beberapa plugin gratisan (Antress, Ignite, dan beberapa yg lain, saya lupa beberapa rilisan yg lain, udah beberapa bulan yg lalu soalnya hehehe) dan stock plugin bawaan DAW yang rasanya bagi kuping awam seperti saya ini udah mumpuni banget hehehe.

Ohh ia kalau gak salah ingat, dapat data stem ini dari web Ultimate Guitars, dan saya cantumkan tautan soundcloud untuk mendengarkan hasil yang saya kerjakan dengan stock/freeware plugins:


Seperti saya sebutkan di atas, freeware yang saya pakai adalah rilisan Antress, seperti compresor dan equalizer, kalau gak salah ingat ada saturasi juga saya pakai dari antress.

Untuk stock plugin saya pakai bawaan Cubase 8.5 (Comp/EQ/Saturasi/Reverb/Delay)

Untuk amp simulasinya gitar, pakai punya STL Ignite Emissary (ini menurut saya josss banget sound gitarnya + cabsim-nya disertakan juga sih ini kalau kita download), rilisan Ignite yg lainnya saya juga pake seperti EQ pultec seriesnya (linknya dicantumin di daftar freeware favorit).

Untuk bass amp nya (saya lupaĀ² ingat kemarin) tapi seingat saya, ini pake rilisannya Poulin yang untuk gitar tapi saya pakein buat Bass, biar berasa distorsinya menurut saya hehehe.
Ohh iya untuk data track bass-nya seingat saya filenya MIDI, kalau ngejalankan filenya saya lupa pakai VSTi apa (kalau gak salah Halion Sonic SE), cuma saya set polosan alias sinyal direct dan dari sana saya set di output dengan insert ampsim dari Poulin tadi.

VSTi drums saya pake Power Kit MT2, kalau ini udah dicantumin juga di daftar freeware favorit ArtSonica.Club, dan menurut saya lagi, ini VSTi drum jago punya hehehe, buat Rock/Metal josss banget ini VSTi-nya.


Barangkali ada masukan dan saran dari para shifu disini buat saya yang masih awam dan juga pada akhirnya para master sekalian bisa berbagi pengalaman mixing menggunakan stock/freeware plugin favoritnya :blush:.

3 Likes

muantebb polllllā€¦

1 Likes

t.o.p bang.:+1::+1::+1::+1::+1::+1::+1::heart:

1 Likes

Belajaran mas :grin:, manfaatin stock/freeware plugin, btw asik tuh mas arransemen dan hasilnya di coveran mas @marbunpol, TOP :+1::+1::+1::+1:

1 Likes

Monggo dikasih masukan dan saran mas @mulyanakhaifaYt :blush:, plugin freeware/stock gini bagi saya yg awam benerĀ² mantep sih ini mas hehehe.

1 Likes

kalo pribadi saya saya slama itu masih nyaman di dengar syah2 aja bg,untuk rasa kembali lagi ke slera koki,apakah kokinya bgus mnrt nya sendiri atau bagus khalayak banyak.klo buat rasa secara pribadi saya tetep ya plugin berbayar yg masih ada kepebihanya apa mungkin karna dri fitur beserta karaktrrnya yg beda,dan flugin berbayar juga masih kalah dengan real analog,dan smua itu akan sia sia juga klo SE nya kurang wawasan di opersionalnya,jadi walau pun yg freewere tpi opratipn SE nya berpengalaman saya yakin hasilnya lebih dri maximal bang.heheā€¦

1 Likes

Galak dan gahar ini haha. MT Power Drum emang jos hahaha saya juga pake kok selain Getgood Drums modern and massive wkwkwk. Gitarnya jg wenakkk. Coba pake kuassa amplifikation lite mas buat distorsinyaa haha rapet banget kalo diboost pake od wkwkw

1 Likes

Ada beberapa plugin berbayar dan gratis, kata beberapa shifu yang udah compare, ternyata hasilnya mirip dan gak ada perbedaan yg signifikan antara yg free dan berbayar mas, bahkan cenderung sama :blush:, tapi yaa balik ke selera dan pernah mengalaminya langsung :grin:.

Saya pribadi pernah nyoba beberapa plugin berbayar, dan kalau tastenya gak cocok, rasaĀ²nya gak begitu ngaruh sama saya mas :disappointed_relieved: (kayaknya kuping saya yg emang kudu dilatih lebih teliti lagi ini mahh), tapi ada juga yg berbayar maupun gratis emang langsung sreg makenya :grin:, langsung berasa colorasinya, kalo stock pluginnya Cubase 8.5 saya suka Magneto dan Vintage Compressornya :grin:.

MT PowerKit emang benerĀ² ber-POWER mas :smile::fire::fire::fire:, saya suka GGD juga mas, yg Fusion asik tuh mas :blush:, NI Studio Drummer juga ajibb tuh mas atau Roomsound Jay Mass v.2.0 Lite (cuma sayang gak bisa multi out buat yg lite), jadi kudu berbayar hehehe.

Kuassa saya suka buat crunchnya mas hehe, buat yg hi-gain Kuassa Creme ajibbb sih, soalnya kebetulan makai yg ini juga di studio, dan buatan Indonesia gak kalah sama buatan luar negeri ternyata hehehe.

Wah GGD jd favorit saya wkwkw soalnya eksplosif!! Bener yg fusion bagus bgt!! Wah kudu dicatet nih wkwkwkwk yg rekomendasi dr mas

Wah saya pengen beli juga kuassa cremeā€‹:sob::sob::sob: saya baru beli yang Caliburn doangā€¦

Tapi bener, buatan lokal gakalah sama luar!! Plugin gratis ga kalah sama plugin bayar

1 Likes

Yang fusion asik tuh mas, yg halpern PIV juga tuh.
Kalau yg Roomsound ajib juga soundnya, cuman kalau yg free adanya cuman versi Jay Maas doank (dan gak bisa multi out), tapi soundnya tebel tuh mas, kalau versinya Beau Burchell dan versi yg lainnya kudu beli hehehe.

Caliburn emulasinya Marshall tuh, saya juga make ini, yg versi pedalnya rilisan Kuassa sukak yg Fuzz-nya, ajibb buat yg suka sound kotor hehehe.

Ohh iaa waktu itu developer Audio Assault pernah rilis ampsim SIGMA, tapi sayang sekarang udah di takedown ama mereka, ini awalnya berbayar kemudian dibuat gratis, dan soundnya ajib juga ini mas :blush:, kalau yg berbayar rilisannya Audio Assault terjangkau semua sih :blush:

Wah saya malah kurang suka kitnya matt halpernšŸ¤£ saya sukanya modern and massive soalnya roomnya enakšŸ¤£. Roomsound mau coba ah yang free nya wkwkwkw

Haha iya Caliburn enak wkwkw saya ngincer sound JCM800nya buat maen2 punk enak wkwkwk. Btw sepakat fuzznya kuassa enak cuman saya kalo efek gitu pake pedalboard beneran mas wkwkwk jarang pake pluginsšŸ˜› soalnya saya megang pedal fuzz favorit saya wkwkw

Aduh saya baru tau tuh sigmašŸ˜­ telat bgt wkwkkw udh ga rilis pula

Nahh taste sih kali yaaa :smile:, saya kebetulan ada NI Studio Drummer, dan ini juga bagi saya enak soundnya, kalo roomsoundnya Jay Maas juga asik, dan semua balik ke kebutuhan lagu :smile:.

Nahh kalo fuzz emang enaknya pake yg real, trus pakai amplifier gitu, di todong buat dapetin yg raw, wuisss asik, tapi kebetulan ada fuzznya Kuassa, dan dirasa nyaman, tak maksimalin disini aja dah :smile:.

Udah di takedown ama developernya, itu ampsim asik sih menurut saya