Perbedaan antara INSERT dan SEND saat Mixing

Haloo… mau tanya tentang mixing dong, fungsi menambah plugin di send itu apa yah? Bedanya dengan menambah plugin di insert? Terima kasih

Halo
saya bantu jawab ya.
Kalo plugin -> insert = plugin itu akan mengubah suara asli / dry-nya 100%, sehingga suara yang dikeluarkan adalah suara yang sudah tercampur sepenuhnya oleh plugin tersebut.

kalo plugin -> effect -> send = plugin ini juga akan mengubah suara asli / dry-nya tapi dengan amount atau kadar yang kita mau, sehingga suara aslinya tidak berubah 100%

tapi beberapa plugin ada fitur wet / dry kalo pernah lihat, itu sama seperti fungsi send. Berapa persen yang kita mau plugin ini mempengaruhi suara asli / dry-nya. Tapi jika tidak ada fitur ini berarti kalau dimasukan ke insert plugin ini mengubah suaranya 100%.

Send juga berguna untuk menghemat beban kerja komputer kita juga, misalnya Reverb biasanya memakan beban yang cukup berat. dengan menggunakan send kita bisa pakai 1 reverb fx saja dan di send ke banyak track dibanding pakai insert harus dimasukan 1 per 1 sehingga membuat beban komputer semakin berat.

semoga membantu!
Cheers!

5 Likes

Terima kasih mas… oh ya untuk reverb sendiri lebih baik di insert apa send mas?

1 Likes

Kalo saya biasanya di send, karena kembali lagi Reverb itu salah satu yang paling bikin beban komputer lumayan berat jadi kalo pake send bisa pakai ke banyak track walaupun reverbnya cuma 1. apalagi kadang pengen pake lebih dari 1 reverb. dan enaknya di send kita bisa atur berapa persen / seberapa besar reverb ini mempengaruhi suara aslinya. kalo di insert (dengan asumsi tidak ada fitur wet / dry) suara aslinya malah jadi suara reverb 100%, beban komputer makin berat padahal kalo emang mau kasih efek reverb 100% bisa lewat send juga hehehe

2 Likes

Oh ya mas, wah jadi nambah ilmu nih… makasih mas jennes udah mau menjawab dan berbagi :pray:
Sukses selalu mas jennes :pray:

Tambahan aja dari apa yang udah lengkap ama @Jennes

Apa yang kita kirim ke SEND itu ‘biasanya’ yang butuh di proses secara global atau secara banyakan !

Contoh, misalnya Reverb, ‘biasanya’ kita inginnya mayoritas instrumen menempati ruangan yang sama jadi lebih tepat kita taruh di Send.
Kebayang gak kalau track 1 kita pakai Reverb di Insert ruangan A yg kayak di Hall, track 2 di Insert ruangan B yg kayak di kamar kecil, track 3 ruangan C yg kayak di Goa dst, bakal belang bentong hasilnya :frowning:

Sedangkan kita pakai sesuatu di INSERT itu ‘biasanya’ untuk yang butuh di proses secara individual.

Contoh, track Gitar butuh seting EQ yang berbeda dengan seting EQ untuk Vokal (karena masing-masing punya karakter berbeda dan tujuannya di mixing berbeda). Atau track Kick butuh Compressor yang berbeda seting ompressor untuk track Piano dsb.

Btw, tadi saya tulis “biasanya” karena dalam prakteknya, apapun boleh asalkan bunyinya sesuai apa yang kita inginkan alias TUJUAN MENGHALALKAN SEGALA CARA :stuck_out_tongue:

2 Likes

Oh ya om agus tambah paham nih… jadi ibarat kita itu take satu ruangan yah om? Misal kita taruh reverb di send untuk vokal trus apakah kita taruh juga di gitar dengan komposisi reverb yang sama om? Apa cukup satu instrument/vokal aja om?

Sama2. semoga bermanfaat

Saya coba ikut nimbrung yang terakhir ditanya ya hahaha. Saya ketika mixing atau arrange selalu berimajinasi saya berada di dalam ruangan entah itu besar atau kecil yang penting Visual.

Kalau saya ngebayangin saya dengar suara dari jarak yang sangat jauh artinya apa? suara gema akan lebih kedengaran daripada suara itu sendiri. Jadi intinya, reverb yang banyak itu secara visual akan menempatkan instrument itu lebih kebelakang, dan sebaliknya (dalam konteks pembahasan reverb ya)

Jadi pertanyaannya secara visual mas akbar maunya seperti apa posisi gitarnya? Tidak ada jawaban pastinya hehe seperti kata pak agus semua diawali dengan kata BIASANYA kalo saya freq instrument yang mid ke atas saya pakaikan reverb, sementara low tidak sama skali karena suaranya sudah punya ruangan tersendiri dan kalo ditambah reverb malah jadi makin ga jelas suaranya. tp tetep kembali lg ke kebutuhan dan imajinasinya, jenis reverbnya dll.

hmm,… mantab topik nya… skarang malah kepikiran gara2 send… pre-fader atau post-fader? hihihihihi
dan lebih gokil lagi, untuk “kreatifitas tak terbatas”… panning send LOL

hahaha Panning reverb ada loh ato lebih seringnya lagi panning Delay jadi kyk saut2an kanan kirii kayak di goa gitu hahaha

2 Likes

Saya biasanya untuk menjauhkan suatu bunyi / track, supaya terdengar di belakang banget, pakai Send yang Pre-Fader supaya suara track aslinya bisa dimatikan tanpa mengubah besarnyaReverbnya. Dengan demikian pendengar bisa merasakan posisinya yang benar-benar di belakang.

Why not? :heart_eyes:

Nimbrung ya…

Mengirim (sending) sebuah sinyal ke sebuah aux/fx bus itu sama juga melakukan prosesing pararel.

Sehingga sinyal dry di channel bisa kita mix bersama sinyal yang dikirim ke aux/fx buss. Paling lazim saya rasa memang time-based-fx (reverb/delay/dll). Meskipun kita bisa menggunakan apa saja (eq, compressor, distortion dll).

1 Likes

Wah iya juga ya…sending = mengirim dan alhasil jadi parallel :heart:

sya juga mo ikut nimbrung ya izin…klo saya maklumi ya bg klo bahasanya agak sdikit kampungan,klo saya pake di send karna hasilnya enak aja bg…efx di send bsa di edit lagi di eq lagi,di kasih lagi vst yg sesuai kebutuhan di trak efxnya .jadi revebnya jadi lebih gurih gitu kalo kata micin mah…kurang2 dikit garem ibarat bsa di tambahin…jadi suara misal reveb ,revebnya tuh jadi berasa wrnanya mau buat becek dikit apa tumpul wah mantep dah send mah…send mah pasti di pake ama saya mah…mantap bg smangat…

1 Likes

Waaah jadi rame… asiik tambah ilmu banyak… makasih om agus dan member2 yang lain yg baik hati dan dermawan ilmu…

1 Likes

Kalo saya sih ngebayanginnya gini mas, insert tuh data asli langsung terpengaruh sama fx yang dikasih. Katakanlah reverb. Jadi signal dry nya udah ke mix sama wet nya (pengecualian untuk fx yg punya fitur dry wet). Kalo send itu ibaratnya kaya nge duplicate track yg mas kirim ke sinyal send. Jadi kalo fx dimasukin ke send, data asli (no fx) + data duplicate (fx)

Penggunaan paling sering send kalo buat saya untuk simulasi ruangan (reverb), compressor, dan distorsi (saturasi)

2 Likes