Recording itu underrated sekali

Oke, jadi gini yah. Gw udah beberapa kali nonton tutorial CLA, Andy Wallace dan terakhir tutorial ini dari Marc Daniel Nelson.

Di video itu mereka sebenarnya ga banyak aneh2, karena source materialnya bagus sekali.

Dan selalu saja gw sampai pada kesimpulan. Banyak masalah yang kita hadapi pas mixing itu karena kita menganggap remeh proses recording. Kayak beberapa kali kalau dapet klien baru, mereka agak ogah2an untuk take berkali2, atau memilih preset keyboard yang sebenarnya kurang cocok sama lagunya. Tentunya kadang ada alasan finansial yaitu keterbatasan biaya untuk sewa waktu di studio.

Padahal sebenarnya, harusnya semuanya all out pas recording. Berjuang mati2an dengan prinsip ‘rekaman seakan2 tidak ada mixing dan mastering’. Jadi tips yang selalu gw perjuangkan sekarang adalah

  • Rekamanlah setelah semua orang benar2 mengerti partnya masing-masing. Jadi jangan sampai player atau vokalisnya ga mengerti part jadi mainnya kurang bagus atau kaku. Exception kalau player memang sudah profesional.

  • Sound design itu justru harusnya pas rekaman. Jadi misalnya kita merekam gitar. Jangan mikirnya merekam gitar dry aja, biar nanti pas mixing ditambahin plugin amp. Justru waktunya menggunakan amp plugin itu pas rekaman. Ga ada salahnya juga kalau plugin kita zero latency pake aja di audio track pas rekaman. Walau kita ITB tapi berpikirlah dengan mindset recording engineer studio beneran.

  • Jangan malas. Kalau memang harus take berkali-kali ya dikerjakan. Alasan utama vokal ga terdengar nyatu itu menurut saya adalah karena vokalisnya ga mau double take, triple take, dan take-take lainnya. Vokal yang dilayer itu lebih mudah untuk mendapatkan Pop sound yang mainstream. Mau gimana lagi, itulah tren sekarang.

Jadi kurang lebih gitu aja lah. Gw abis kesambet soalnya dari tadi nonton video diatas.

Nah, ada yang punya tips lain buat rekaman ga?

9 Likes

Bener bgt mas!!! Masih banyak yang nganggep mixing mastering adalah sulap hahaha. Saya juga dulu yang termasuk pas recording ga sampe titik maksimal karena degdegan (waktu awal2 ngeband) hahaha tp sekarang akhirnya mengerti juga kenapa recording harus maksimal.

Kalo saya sih ngga ada tips2 khusus sih. Sama aja kaya yg mas sebutin di atas wkwkw paling yg harus saya tekankan ya kompromi. Kompromi terhadap equipment yg digunakan, skill pemain, materinya, dll. Sebenernya semua enak kalau dr segi materi dan source rekamannya mendukung.

1 Likes

Nice tips !

Tips dari saya (dan selalu saya terapkan ke klien) adalah…
Jangan percaya bahwa klien mampunya hanya segitu :smiley:

Maksudnya adalah, seringkali klien itu merasa kemampuannya cuma di angka 70 (contoh saja), entah karena udah di zona nyaman, atau memang merasa gak ada yang nantang…nah saya selalu bilang ke klien (setelah lihat kemampuan dia), bahwa dia bisa lebih dari yang dia kira…Dan sejauh ini selalu berhasil !!!

Pernah ada klien vokalis yang saya suruh nyanyi sambil lompat-lompat karena dia nyanyi lagu ttg pantai dengan lemesnya…setelah saya suruh begitu, dapat emosi lagunya (ini diluar masalah seting mic nya gimana supaya tetap dapat hasil take yg stabil walau dia lompat-lompat) :stuck_out_tongue:

Atau ada gitaris / bassist yang saya minta main dengan fingering aneh yang dia gak nyangka dia bisa…pas berhasil dia senang banget (plus kita dapat sound / harmony baru) :stuck_out_tongue:

Gitu aja paling…

4 Likes

setuju…

Oh ya saat produksi musik, saya selalu berpatokan ke rumus ini:

40 : 30 : 20 : 10

Artinya, hasil musik bagus itu ditentukan oleh :

40% Lagunya
30% Aransemen dan Recordingnya
20% Mixingnya
10% Masteringnya

Jadi kalau kita rekaman dan aransemennya udah maksimal, udah dapat 30%. Mau yg mixing masih belajar, dan hasilnya nyumbang 10% dan mastering juga cuma 5%. Di tambah lagunya anggap aja gak jelek, tapi gak bagus, nyumbang 25%, total lagu/musiknya udah 70% alias lumayan.

Nah sebaliknya, lagu standard, anggap aja nilainya cuma 20%, rekaman dan aransemennya asal-asalan, cuma nyumbang 5%, lalu di mixing dan mastering oleh Grammy Award winner (=20%+10%), total hanya 55% alias kurag maksimal (ini ngomong Grammy Award winner loh, sori contoh yg lebay)

Kira-kira begitu !

5 Likes

Iya memang sekarang tampaknya sering diremehkan. Orang-orang cenderung lebih menglorifikasi bidang post-pro (mix-mast engineer), padahal bahkan top-tier mixing engineer juga terbatas dengan kualitas rekaman yang mereka dapat.

Tips? Paling gini. Kalau dari awal rekaman si sumber suaranya (jenis mic/gitar/amp/drum set dll.) secara timbre/karakter kerasa ga cocok sama lagunya, jangan dipaksain. Percaya telinga dan hati (walau mereka mudah ditipu ;p). Kalau ada sebersit pikiran “wah ini sih kayaknya ga cocok”, trus “ntar dibenerin pas mixing aja”, percaya deh kualitas timbre yang tidak diinginkan itu akan stuck dari awal sampai akhir di hasil final.

4 Likes

Wah noted banget yang ini :+1:

3 Likes

Sy pernah ngalamin recording session sebuah album dengan format chamber orchestra, take diulang2 berkali2 tapi tetep hasilnya sama juga yakni bagi mereka sendiri blm memuaskan. Akhirnya krn moodnya turun akibat kelelahan jd hasil apa adanya dijadikan fix aja.

Artinya, ada faktor lain yg mesti dipersiapkan bagi player2/musisinya yaitu kesiapan fisik, mental, fokus, penguasaan materi sangat mempengaruhi kualitas rekaman. Hindari mempelajari materi sesaat sebelum rekaman atau pd saat rekaman. Dan jg manajemen waktu utk playernya, jgn yg biasa bgn pagi dijadwalkan malam atau sebaliknya.

Dan jg pembagian shift utk engineer pengaruh jg sih klo jadwal rekamannya padat. Misalnya krn saking padat dan kejar deadline, sehari dipadatkan jd 2 shift. Nah tergantung engineer masing2 ngatur staminanya bagaimana klo seandainya dlm sehari mesti 12 jam kerja. Tp buat saya pribadi udah ga efektif di jam2 terakhir dr segi fokus dan stamina. Hehehe.

4 Likes

Kalo males recording pake MIDI aja (terus ngeluh suaranya ga sesuai yang di mau) :stuck_out_tongue:

Bener banget, apalagi kadang orang awam ngerasa “ya nantii kan bsa di edit” like a magic, kita sekolah di hogwarts aja wkwk

3 Likes

Bahkan di Hogwarts pun butuh waktu bertahun-tahun untuk menguasai “magic” dan gak semua bisa kayak H. Potter atau kayak He-Who-Must-Not-Be-Named hahahahaha

1 Likes

BENER JUGA! jadi apa dong ya :rofl:

Kata Dony Buntoro itu peran sound engineer 70% wkwkwkkwkwkw sampe eker2an… yahh orangnya ga disini? Invite lagi dia Mas Agus :rofl:

Dia itu spy di forum ini hahahaha
Colek @dbuntoro

1 Likes