Soundcard Murah vs Sangat Mahal

Kalau hasil sonkar murah sudah memadai, buat apa beli yg mahal toh jualan digital cukup mp3.

2 Likes

Sebelumnya mesti di definisikan dulu, soundcard murah itu yang range berapa, apakah murah itu yang harga 170rb atau murah yang 3,5 juta?

Ini aja udah ada perbedaan pemahaman :thinking:

Bagi si A soundcard 3,5 juta murah karena dia tahu ada soundcard 20 juta. Tapi bagi si B, soundcard 3,5 juta mahal karena dia punya budgetnya untuk beli soundcard 170rb :stuck_out_tongue:

Coba di definisikan dulu ini kang @Kikiludi :pray:

Lalu tentang hasil MP3, yang jualan yang mana dulu?

Kalau upload ke youtube masih butuh WAV resolusi tinggi supaya saat dijadikan format rendah, gak dobel hancurnya.

Demikian juga bikin musik untuk iklan TV dan Bioskop, masih butuh file audio resolusi tinggi, dan kalau pakai peralatan yang murah, kasian filmnya :smiley:

Atau bikin musik untuk bumper event dengan sound system gede, kalau pakai peralatan murah, hasilnya hancur pas di playback dengan speaker full range :frowning:

Kembali ke permasalahan apakah kita perlu alat mahal?

Kalau menurut saya lebih ke tanggung jawab profesi sih…sama seperti film maker atau profesional fotografer atau pembalap motor GP atau Koki masak, mereka tetap punya peralatan terbaik demi hasil semaksimal mungkin :pray:

Kalau misalnya contoh koki, hasil akhirnya jadi masakan yang di buang di tempat sampah atau menjadi masakan yang di kasih ke anjing, ya itu udah bukan urusan dia lagi :smiley:
Atau misalnya contoh fotografer, foto high res nya terus dijadikan meme GIF yang low res, itu mah udah bukan urusannya si fotografer :stuck_out_tongue:

Jadi menurut saya, sebagai pelaku audio, kita punya kewajiban mengadakan audio berkualitas setinggi mungkin, supaya saat kualitasnya di rendahkan, hasilnya tidak separah hasil dari alat yang kurang maksimal.

2 Likes

Standard audio yg biasanya dibutuhkan utk submit ke digital adalah WAV 16 bit 44100 Hz.

Kalau soundcard murah biasanya input outputnya terbatas dan Max Sampling ratenya juga tidak seheboh soundcard Mahal. Koneksi interfacenya jg beda2 ada yg USB biasa ada firewire dll.

@agushardiman,
Asiiiiik kan jadi ada pencerahan super jelas, maaf pak saya hanya mencoba bikin topik agar menumbuhkan kembangkan ilmu peraudioan vs yg di request di setiap platform industri musik.

Sekedar flashback dulu di musiktek ada pernyataan bahwa untuk membuat Mp3 yg baik HARUS ADA BIBIT WAV YG BAIK.

Menurut saya Wav yg baik pasti dihasilkan dari converter ADDA yg baik juga ya pak, dan itu pasti ga murah.

CMIIW

1 Likes

Apogee Apogeeeeeeeeeeeee :mask: :joy:

Pernyataan ini kayaknya dimana-mana heboh ya hahaha Betul kata Pak Agus, definisi mahal dan murah perlu dijabarkan

kadang perdebatan ini terjadi karna ada orang belum pernah merasakan alat yang lebiih mahal darii yang mereka punya. Dari pengalaman saya sendiri, saya awalnya pake mixer (sebelum les di Artsonica) yang harganya dibawah 1 juta. Ga usa ditanya noisenya luar biasa wkwk. Lalu setelah les di Artsonica saya ganti ke Scarlett 2i2 (pasaran banget yak) tapi emang berasa banget perbedaannya sampai pada titik tertentu saya berhasil buat EP dari soundcard ini:

One Dream, One Life

Walaupun menurut saya hasilnya jauh dari sempurna tapi seneng banget. Karna saya merasa pada akhirnya saya punya karya sendiri dan saya mau upgrade alat saya. Akhirnya sekarang saya punya UR-RT2 yang ada fitur Neve Transformernya + mencoba jenis mic baru yang belum pernah saya punya yaitu mic ribbon R1. Dan ternyata pada saat dicoba emang bener berbeda banget dengan 2 sebelumnya, plus micnya (karna sebelumnya saya juga menggunakan mic AT2020 dan MTP 250). Desember nanti saya rencana rilis satu lagu dan menggunakan alat2 ini.

Tapi jangan salah sangka, sebelum beli saya researchnya 1 mingguan, 7 hari 7 malam. Jadi upgrade bukan berarti menggila beli asal tanpa tau fungsinya nyahahaha

Dan menurut saya beli alat yg lebih mahal itu ga ada kaitannya dengan jualan lagu. Karna beli alat yang lebih mahal harapannya adalah peningkatan kualitas. Kalo mindsetnya dari awal hanya jualan ya ga akan sampe. Karna profesi seperti ini menurut saya butuh pengalaman jadi ga bisa langsung hasilin uang. Saya sendiri guru musik dan tidak ada penghasilan dari album saya misalnya. tapi ketika orang tanya saya punya karya apa, saya dengan bangga bisa share. Jadi sebuah kebanggaan buat saya lagu saya di dengar tapi saya juga punya penghasilan dari menjadi guru musik. Maka dari itu saya senang upgrade ke level yang selanjutnya hehe. Jangan sampe beli alat-alat mahal juga tapi ga ada penghasilan tetap, itu salah juga.

Betul SC yang standard udah cukup utk buat apapun cuma sama aja kayak komputer. Ketika kita udah lama pake, kita mau upgrade gpp kan? ato misalnya kita punya motor / mobil yang murah trs pengen banget beli baru yang lbh mahal. Ato apa lagi? name it. sah2 aja kan hahaha

2 Likes

Sebenarnya hal ini juga banyak ditanyakan orang-orang di sosmed. Jadi makasih kang @Kikiludi udah membuka diskusi tentang ini :+1:

Wah bener kang, tapi saya lupa yang ngomong siapa? Mas Indra Q kah ?

Setuju !
Kita mati-matian invest untuk dapat soundcard / audio interface terbaik (berburu RME, Apogee, UA Apollo, Antelope, Lynx dll) demi ini :pray:

Di tunggu lemparan topik yang mewakili pikiran netizen kang :heart:

Apasee Apaseeeeeeeeeeeee :mask: :joy:

Disclaimer : Saya pengguna Apogee Duet 2 (takut ada yang salah tangkap) :stuck_out_tongue:

Kerjaannya kang @Kikiludi, suka jahilin orang :stuck_out_tongue:

:heart: :heart: :heart:

Saya sampai detik ini masih pakek steinberg ci2+ dan merasa perlu upgrade​:sob::sob: penasaran sama Audient id4 tapi penasaran juga sama scarlett focusrite 2i2 tapi semua balik lagi ke budget sih cukupnya untuk apa haha. Untuk sekarang maksimalkan steinberg ci2+ dulu hehe soalnya dulu ngidam banget punya soundcard hehe buat rekam-rekam iseng di laptop temen yg punya DAW hahaha

2 Likes

CI2+ ini keren banget, harga murah tapi kualitas udah lumayanlah.

Pada suatu waktu, ada teman jual ci2+ dalam kondisi belum di buka segel (abis beli dia gak sempat buka karena sibuk), trus saya beli tapi gak sempet di kirim ke saya karena keburu covid. Dan ada teman yang butuh, ya udah saya hibahkan saja / suruh kirim ci2+ ke teman saya itu :smiley:

Jadi kangen (dulu pernah punya juga)

1 Likes

Setuju Pak Agus :stuck_out_tongue::stuck_out_tongue: Steinberg Ci2+ udh oke banget untuk harga segitu hehehe. Tapi ngomong2, ada saran pakai soundcard apakah kalo misalkan mau upgrade 1 level di atas steinberg Ci2+ ?

1 Likes

Bisa pilih beberapa dari ini (bukan daftar lengkap, member lain silakan melengkapi) :

https://www.presonus.com/products/Studio-24c/

Dan lain-lain (silakan yang lain kalau mau menambahkan) :pray:

wow, SSL itu idaman ku banget sih sama Apollo nya UAD bisa jadi pilihan, tapi ga tau itu upgrade berapa level hihihi.

https://www.uaudio.com/audio-interfaces.html

UAD Apollo sengaja gak saya masukin karena upgradenya terlalu ekstrem (udah di atas 10 jeti :stuck_out_tongue:).
Yang saya tulis di atas yang masih di bawah 4 jutaan, jadi upgradenya masih masuk akal (kecuali kamu ada budget unlimited, selain Apollo, ada Lynx, ada Apogee, ada Antelope dll) :smiley:

Aaa UAD Apollo mah upgradenya masih kejauhan HAHAHAHAHA. Audient id4 enak sih saya lihat previewnya head to head sama SSL 2+ hehehe @agushardiman @RYKD

hehehe maap becanda dikit ya :stuck_out_tongue: soalnya idaman banget punya itu, siapa tahu tiba-tiba ada rejeki nomplok gitu kan XD aamiin. Klo saranku sih yg SSL 2+ udah ok.

Wah saya salah baca…kirain yg balas komen itu @kevlana, ternyata beda orang yaitu @RYKD, maaf jadi balasan saya gak nyambung :stuck_out_tongue:

Steinberg lag idong

UR-RT series yeah. ada embel2 nevenya :rofl:

1 Likes

Hahaha gaya euy punya souncard dgn preamp Neve :stuck_out_tongue: