TREATMENT SAAT MIXING: EQ to Compressor, Compressor to EQ, atau EQ to Compressor to EQ?

Halo temen-temen, happy weekend :stuck_out_tongue: kali mau coba lempar topik (lagi) buat ngobrol dan diskusi terkait treatment saat mixing. Apakah Equalizing dulu atau compressing dulu atau keduanya hahaha atau bahkan ada yg lain?

4 Likes

Ada 2 poin kalau saya…

Poin 1…Saat mentreatment suatu track itu berdasarkan penyakit terparahnya dulu, baru penyakit-penyakit lainnya di teatment.

Poin 2…Saya bekerja berdasarkan bunyi dari proses yang terakhir yang saya lakukan.

Ibaratnya seperti kita dokter dan ada pasien yang mengeluh sakit perut dan pusing juga pegal, dan pas kita tanya si pasien, mana yang paling berasa sakitnya dan jawabannya adalah sakit perut, nah itu dulu yang di obati, baru sakit yang lainnya :smiley:

Jadi saya tidak pernah menghafal chain yang kaku Comp-EQ atau EQ-Comp atau EQ-Comp-EQ :stuck_out_tongue:

Contoh dalam suatu lagu…
Track vokalnya itu punya tone / karakter yang sudah bagus, tapi nyanyinya dinamis banget, ada yang keras banget, ada yang pelan, ya saya treatment dulu vokal nya pakai Compressor, baru yang lainnya (belum tentu EQ juga, bisa apapun) :stuck_out_tongue:

Lalu track Gitar akustik di lagu tsb, si gitarisnya mainnya relatif stabil volumenya karena lagunya nge-rhythm biasa, gak ada yang susah, tapi karakter suara hasil rekamannya terlalu Mid-Low…nah saya pake …(gak usah di sebutin hahahah)

Itu Poin 1 saya:point_up_2:

Nah Poin 2 saya…Dari contoh 2 track di atas, ternyata setelah track Vocal di kasih Compressor, karakter awalnya yang udah Ok ternyata berubah jadi agak mendem / kurang treble, jadi ya saya kasih EQ…alias saya bekerja berdasarkan bunyi hasil proses terakhir.
Tetapi bisa aja setelah Compressor tadi malah di kasih bukan EQ…apapun itu, hasil terakhir yang menentukan.

Makanya saya kalau di tanya orang, Vocal FX Chain atau Guitar FX Chainnya apa, saya jawab ya… tergantung yang di gantung…eh yang di terima datanya :smiley:

6 Likes

Ah iya juga ya pak @agushardiman hahaha. Saya jadi inget quotes temen saya “kita harus bisa dan paham nganalisis data” yg tujuannya untuk menentukan treatment awal kita. Makasih pak @agushardiman jawabannya dan sharingnya haha. Jadi semangat di weekend gini!!

2 Likes

Nah setuju nih :+1:

Tapi cara saya bukan satu-satunya jawaban, ada yang pakai Chain FX yg pasti karena datanya selalu seragam, jadi sah-sah saja sih :smiley:

Mungkin ada insight lain dari teman-teman?

Kalau treatment saya sih pasti pakai eq pak @agushardiman hanya sekadar untuk low cut saja di beberapa track saja. Yg tujuannya untuk memperjelas semua elemen supaya ngga boomy soundnya. Habis itu baru depends on situasinya. Kalau misalkan dynamicnya kurang kejaga ya saya kasih compressor. Kalau dynamic nya udh oke saya masuk ke coloring. Bisa pakai eq base on analog, atau pake saturation untuk nambah harmonics supaya lebih berkarakter aja hehe. Saya pake Eq base on analog biasanya untuk boosting (depends on data) dari hasil treatment sebelumnya. Kalau dirasa ga perlu ya saya ga otak atik haha cuma masukin aja supaya nambah harmonicsnya. Paling gitu aja sih kalau saya pak haha

1 Likes

Oh ya kalau soal EQ, emang ada yang tugasnya sebagai Tukang Sapu Masalah :stuck_out_tongue:
Dan penggunaan HPF adalah salah satunya, tapi itu EQ bukan sebagai alat mixing / Tone balancing :stuck_out_tongue:

Jadi menurut saya, EQ HPF itu bukan termasuk bahasan topik ini :smiley:

Berarti sebenarnya agamamu sama ama agamaku yaitu treatment EQ atau Compressor tergantung kebutuhan :smiley:

Aaaa salah topik jdinya HAHAHAHA tp gapapa jd dapet insight hahahaha. Berarti treatment saya kurang lebih sama kaya pak agus HAHAHA tp yg bedain cuma pengalaman pak agus lebih banyak😛 jadi analisisnya lebih tepat guna HAHAHA

1 Likes

Hahaha bisa ajah :stuck_out_tongue:

Kita sepemikiran berarti ya :heart:

1 Likes

kalo saya EQ dulu baru compressor , abis itu eq lg … ga tau ya kebiasaan dari dulu… benerin frekuensi yg ga di butuhkan dulu , lalu baru di compress…

logika saya… kalo terkompress dulu maka frekuensi yg ga saya inginkan tersebut sudah terboost , jadi kalo udah di compress biasanya meng eqnya makin sulit , dalam artian variable nya makin lebih besar… dengan eq dulu biasanya tanpa compression udah cukup enak meski balance … tapi kalo compression dulu biasanya udah rebutan tuh frekuensinya karena udah terkompresi… pemikiran saya sih gitu… tp balik selera masing masing dan kebutuhan di suara bagaimana dulu… kadang suka nemu materi yg udah ok ga perlu kompress atau eq langsung blend… paling hanya di poles dikit aja agar sama instrument lain ga tabrakan…

3 Likes

lumayan sakral nih pembahasan,… kalo sy tergantung sumber audio dan tujuan nya mau diapain (ini kalo dari perspektif sound design ya), hihihihi… pembahasan kaya gini makin manteb kalo ada praktek dari masing2 komentator LOL… tapi intinya, sy gak punya preference yg mana yg duluan,…

Treatmen mixing engineer (sumber audio dari live instrument yg direkam) dengan treatment produser “in the box” (sumber dari VSTi dan audio sample) pastinya beda sih, hihihihi… < komen dari nubie lho

AP

van bhotel
klo sy biasanya untuk mixing, pakai Compressor , dan EQ(klo diperlukan).

klo nerima data dr luar, br sy liat kondisi datanya dulu, br ambil tindakan :slight_smile:

terima kasih

1 Likes

Asik nih kalo ada yg nyontohin lewat video. Hahahaha jadi makin seru yaaaa

Tapi setuju juga dengan treatment dapet data live instrument sama VSTi ada beberapa hal yg pasti beda treatment. Hahah

2 Likes

Surga banget sih kalo dapet data yang udh “enak” jadi ga overprocessing

1 Likes

Kalau frekwensinya belum balance, memang pakai Compressor kurang tepat, dan memang mesti pakai EQ dulu (seperti di atas saya bilang bahwa masalah utamanya dulu yang di tanggulangi, kalau obatnya salah, ya sakitnya malah tambah parah) :smiley:

3 Likes

Kalo saya sih biasanya dengerin sample/bahan nya dulu, kalo kondisinya butuh di eq ya pasang pertama eq,
Kalo kondisi sample dinamikanya yang kurang ya pasang compressor,
Tergantung kondisi sample yang mau di make up/rias aja sih.
Ini pendapat saya sebagai kaum amatiran :joy:
Mungkin ada yang mau ngasih masukan :pray:

1 Likes

Mantaap, satu agama kita :grinning:

1 Likes

Kadang suka di compress dulu baru di EQ, tapi sering juga di EQ duluan baru compressor, tergantung data tracknya juga.

Kalau compress duluan, biasa buat ngejaga signalnya tetep stabil, bisa jadi security didepan, nanti baru masuk ke equalizing buat bentuk tone karakternya (tapi biasa udah seneng buat tone karakter gini diawal sih, pas proses rekaman).

Dan kadang juga rajin² utak atik urutan plugin, ini juga ngasih beberapa hasil yg beda sih, nanti tinggal enaknya yg mana, itu yg dipake.

Ini menurut kuping saya yg awam hehehe.

2 Likes

Kalo gak salah dulu om agus pernah bilang, “seorang audio engineer itu harus punya 2 kuping, 1 kuping engineer 1 lagi kuping awam”

Ada yang kurang om “1 lagi kuping haters” :joy:

1 Likes

Nah itu om, kadang masih banyak kurang tepat dalam gunain compressor, dalam hal ini fungsi compressor sebagai pengatur dinamika.
Dalam kasus lain compressor juga bisa sebagai alat untuk mengatur body/ketebalan bunyi suatu sample.
Mohon di koreksi kalo saya salah :pray:

1 Likes

Betul. Selain dynamic, compressor bisa “sulap” tone. Satu lagi, buat nge lem semua instrumen. Hahaha dia bisa sulap tone karena ada harmonics yang ditambahkan (sotoynya gue) wkwkw koreksi juga kalo salah biar bisa sharing hihi

Kadang penggunaan compressor saya ganti pake limiter, supaya statis hehehe biasanya saya pake buat gitar riff2 metal HAHAHAHA. Lagipula limiter tuh turunannya compressor kok😛

2 Likes